Nazar Shah Alam

Pantunku jelma rautmu, boh hatee

Rupa kurindu saban kala

Desah nafasku lindap ke hidungmukah?
Ianya hilang di sini begitu saja

 

Kita sudah berjanji akan menjadikan semuanya milik kehidupan

Sebuah rumah sederhana dari cinta dan beratap kasih berkasih

Maka, boh hatee, daun-daun sala depan rumah di mimpi itu jelma selimut

selimut yang kerap menjadi penolak paling tega

Dan jahat sekali

dan tidak pernah mau menerimaku lagi

 

Ianya kerap menunggumu

Diikhlaskan diri daun-daun sala itu untuk badanku bila ruhmu pun di dalamnya

Maka, boh hatee, hendak kukata apa?

Ianya hanya ingin demikian dan tanpa basa sama sekali melakukan pengusiran

 

Sangat rindu padamu, boh hatee, dalam cawan besar

Dimana anggur dan madu menjadi suatu yang menyiksa untuk tertahan

Serupa bualan yang sesak dalam nampan pualam

 

Rindu ini, boh hatee, seperti yang kerap kita jabarkan

Sungguh di luar segala watas kelaziman

 

Aku mencintaimu, boh hatee, padu dalam karung yang besar

yang manakala bintang gemintang kurangkai tiadalah mampu mewakilkan

 

Aku hendak bagaimana, boh hatee, aku tak tenang

Ricik hujan menyaru gelora ketiadatenangan

Cepat tiba, boh hatee, rindu ini menyesakkan

 

(rawasakti, 4.50. 17 Juli 2012)